Alam Takambang Jadi Guru


Alam takambang jadi guru adalah pepatah yang berasal dari Minangkabau. Kalau dijadikan bahasa Indonesia, kira-kira menjadi ” alam terkembang (terbentang luas) dijadikan sebagai guru “. Dewasa ini, pepatah tersebut masuk dalam moto pembelajaran untuk guru. Entah kapan dimulai, yang jelas perangkat pembelajaran tersebut telah digandakan oleh banyak guru. Secara tidak langsung menyebarluaskan pepatah alam takambang jadikan guru. Nyata bagi banyak guru pepatah ini sudah familiar juga. Bahkan di Negeri Belanda juga sangat dikenal oleh pakar pendidikan di sana.

alam-takambang1 - Copy

Gerbang Universitas Negeri Padang- Sumatera Barat, Indonesia.
(Foto Jalius, arah dari dalam ke luar, menggunakan Axio Android)

Guru di daerah Sumatra Barat dan guru-guru penutur Bahasa Melayu pada umumnya akan langsung mengerti makna pepatah tersebut. Di Ranah Minang ungkapan tersebut sangat komunikatif. Sementara itu, mereka yang tidak mengerti bahasa Melayu dan bahasa Minang, hanya bisa mengira dan mendiskusikan pengertiannya kepada teman sejawat. Namun mereka tidak akan banyak menemui kesulitan untuk itu. Lagi pula konsep alam takambang jadikan guru sangat praktis dan universal. Cakupannya meliputi semua dimensi.
Pepatah Alam Takambang jadikan guru ini sangat dipahami oleh setiap orang yang berasal dari Sumatra Barat. Pewarisannya secara oral. Pepatah ini diajarkan turun temurun. Dewasa ini penyebarannya selain secara lisan juga melalui berbagai karya tulis, termasuk di dalamnya karya sastra. Pepatah atau ungkapan ini bermakna ‘agar kita belajar pada alam yang menyajikan berbagai fenomena. Alam terbentang luas senantiasa mengabarkan sebuah kearifan’. Sejatinya pepatah atau ungkapan filosofi ini mengandung makna, pertama menunjukan sikap seseorang terhadap tanggung jawab yang seharusnya ia dilaksanakan dalam rangka pengembangan potensi diri. Keduaungkapan ini bermakna menunjukan kepada kita apa sesungguhnya sumber dari pengetahuan, teknologi dan keterampilan. AlamTakambang yakni menujukan “sumber belajar” sekaligus sebagai “sumber ilmu” yang sesungguhnya, yakni sumber belajar yang sungguh-sungguh dapat memenuhi “kebutuhan kita semua” yang sifatnya selalu ada sepanjang zaman.

Alam diciptakan Allah untuk dimanfaatkan untuk beragam keperluan. Dapat dirinci, di antaranya sangat banyak pelajaran yang bisa diambil darinya. Karena kearifan para pemikir masyarakat Minangkamabu itu muncul ungkapan “Alam Takambang jadikan Guru”. Banyak sudah teknologi canggih yang kita gunakan sekarang ini mengambil prinsip kerjanya dari alam ini. Untuk itu kita selalu bersahabat dengan alam (lingkungan dimana kita berada) agar kita selalu dapat memetik “pelajaran” darinya.

Alam Takambang Sebagai Sumber Pengetahuan.
Alam Takambang jadikan guru pengertian yang paling pas untuk itu adalah “alam” (sama juga artinya dengan di dalam bahasa Indonesia alam) yang “Takambang” (membentang luas tanpa batas) ini atau alam raya ini dengan segala isinya. “Jadi“ diartikan dijadikan sebagai dan “guru ” ( sama dengan arti bahasa Inonesia ). “ Guru ” maksudnya adalah apa saja yang ada yang dapat kita pelajari atau memberikan pengetahuan kepada kita, atau apa yang dapat kita pelajari padanya. Maka guru disini bermakna luas, berlaku untuk semua baik berupa orang dan alam sekitar di segala tempat dan keadaan. Dengan kata lain maksud guru itu adalah sumber belajar dan atau sumber pengetahuan. Sebagai sumber belajar dan pengetahuan sangat baik untuk di sekolah maupun di luar persekolahan. Anak dapat belajar dirumah dengan buku dan internet, anak dapat belajar dengan binatang piaraan dan tanaman dikebun atau air yang mengalir disungai.

AECT (Association for Education and Communication Technology) menyatakan bahwa sumber belajar (learning resources) adalah semua sumber baik berupa data, orang dan wujud tertentu yang dapat digunakan oleh siswa dalam belajar, baik secara terpisah maupun secara terkombinasi sehingga mempermudah siswa dalam mencapai tujuan belajar atau mencapai kompetensi tertentu. Sumber belajar adalah bahan-bahan yang dimanfaatkan dan diperlukan dalam proses pembelajaran, yang dapat berupa buku teks, media cetak, media elektronik, narasumber, lingkungan sekitar, dan sebagainya yang dapat meningkatkan kadar keaktifan dalam proses pembelajaran.

Sumber pengetahuan adalah segala sesuatu yang tersedia di sekitar atau di lingkungan belajar yang berfungsi menyediakan aneka pengetahuan baik pengetahuan fiksika, sosial ataupun psikologis. Alm sekitar sebagai sumber pengetahuan juga berfunsi untuk membantu optimalisasi aktifitas belajar. Optimalisasi aktifitas belajar ini dapat dilihat tidak hanya dari hasil belajar saja, namun juga dilihat dari proses pembelajaran yang berupa interaksi siswa dengan berbagai sumber belajar. Sumber belajar dapat memberikan rangsangan untuk belajar dan mempercepat pemahaman dan penguasaan bidang ilmu yang dipelajari. Kegiatan belajarnya dapat berlansung dimana saja dan kapan saja, dengan kata lain dengan sumber belajar yang bersifat sangat luas itu anak belajar tidak terikat oleh ruang dan waktu.

Hal ini berarti bahwa bahwa alam sekitar yang dijadikan sumber belajar bermakna jauh lebih luas dan lebih bervariasi jika dibandingan “guru” dan perpustakaan di sekolah sebagai sumber belajar atau sumber pengetahuan. Dengan hal yang seperti itu semua orang akan mendapat peluang untuk belajar sepanjang hayat, karena didukung dengan ketersediaan sumber belajar sekaligus sumber ilmu dimana-mana. Hal ini juga mengandung makna bahwa seorang guru yang mengajar mengambil bahan pelajaran juga berasal dari alam takambang ini. Alam Takambang Jadikan Guru tantu saja merupakan sumber belajar yang maha lengkap, jauh lebih lengkap jika dibandingkan dengan sumber belajar pendidikan formal yang berupa pustaka, labortoriun dan work shop.
Belajar dengan alam takambang akan selalu serasi dan selaras dengan perkembangan anak, perkembangan ilmu dan teknologi. Karena belajar dengan alam takambang tidak akan ada dirumitkan oleh apa-apa saja, yang disebut dengan keterikatan, keterbelakangan, keterbatasan , kadaluarsa dan lain sebagainya. Alam Takambang dijadikan guru tidak jadi masalah terkait dengan jauh atau dekat objek, karena dengan bantuan teknologi banyak hal menjadi sangat mudah. Pemerataan mendapatkan pendidikan dan pengajaran, pemerataan peningfkatan mutu atau memperluas peluang dan kesempatan mendapatkan pendidikan tidak ada masalah….yang penting penyesuaian penggunaan metodologi belajar atau pembelajaran.
Dengan prinsip-prinsip belajar dengan alam takambang akan menumbuhkan jiwa kemerdekaan, seseorang hanya patuh dan ta’at kepada kebenaran dan patuh dan hormat kepada kebajikan, bukan patuh kepada siapa-siapa kecuali kepada yang jujur atau berakhlak mulia.

Iklan

Perihal Jalius. HR
[slideshow id=3386706919809935387&w=160&h=150] Rumahku dan anakku [slideshow id=3098476543665295876&w=400&h=350]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s